Pondasi Jembatan Penghubung Desa Kalimati ke Desa Karangwuni Cirebon Ambruk, Warga Harus Memutar ke Jalur Alternatif

KUNINGAN - Tembok penahan tebing jembatan penghubung antara Desa Karangwuni Kecamatan Sedong, Kabupaten Cirebon dengan Desa Kalimati Kecamatan Japara, Kabupaten Kuningan, ambruk akibat hujan deras pada Senin (01/02/2021) malam. 

Berdasarkan data kaji cepat BPBD Kuningan, ambruknya TPT jembatan tersebut terjadi Senin malam sekira pukul 20:00 WIB.



Saat dikonfirmasi kuninganreligi.com, Kepala Pelaksana BPBD Kuningan, Indra Bayu Permana, membenarkan terjadi ambruknya TPT jembatan yang berada di Sungai Cicurug tersebut.

"Iya, tepatnya di wilayah Desa Karangwuni, Kabupaten Cirebon. Meski berada di wilayah lain, namun karena jembatan tersebut merupakan penghubung menuju ke wilayah Kabupaten Kuningan, maka kita segera berkoordinasi melakukan asessment bersama Dinas PUTR dan BPBD Kabupaten Cirebon, " papar Indra melalui sambungan seluler.

Dalam kejadian ambruknya salah satu pondasi jembatan sungai Cicurug itu, Ia menyebutkan tidak ada korban jiwa. Namun, dampak lain dari kejadian itu, akses jalan dari Desa Kalimati Kabupaten Kuningan, ke daerah tetangga (Desa Karangwuni) terputus total.

"Ukuran jembatan dengan panjang 20 meter dan lebar 7 meter, tidak bisa dilalui kendaraan baik roda empat dan roda dua, " ujarnya.

Otomatis, warga Desa Kalimati, jika ingin pergi ke Desa Karangwuni harus memutar melalui jalan alternatif yang lebih jauh jaraknya.

Ambruknya TPT Jembatan, terangnya, adalah akibat hujan lebat yang pada Senin sore hingga malam hari. Air Sungai Cicurug kemudian meluap dan mengikis pondasi jembatan tersebut.



"Kita sudah menurunkan Tim Asessment dan berkoordinasi dengan BPBD Kabupaten Cirebon, aparat desa setempat, TNI, POLRI, dan PUTR  Kabupaten Cirebon meninjau lokasi serta memberi rambu tanda bahaya di sekitar lokasi, " ungkapnya.

Ia menambahkan, aset jalan dan jembatan yang ambruk itu adalah milik Pemerintah Kabupaten Cirebon. Pihaknya mengaku, untuk penanganan selanjutnya akan terus berkoordinasi lebih lanjut dengan pihak terkait di wilayah tersebut. (Nars)

No comments

Powered by Blogger.