Ads Top

Ikut Tanam Pohon di Bukit Mende, Wabup Kuningan: Reboisasi Harus Lebih Digencarkan Dibanding Pembukaan Wilayah Hutan

Wakil Bupati Kuningan, M Ridho Suganda, Tanam Pohon di Bukit Mende, Desa Cipondok, Kecamatan Cibingbin, Ahad (19/12) 

KUNINGAN - Wakil Bupati Kuningan, M Ridho Suganda menyesalkan adanya praktek pembukaan wilayah hutan yang tidak sebanding dengan upaya reboisasi. Pihaknya meminta semua pihak agar lebih rajin menanam daripada membuka hutan dengan penebangan. 

"Saya sering melakukan offroad, banyak melihat aktivitas penebangan. Sementara kita saat ini kerja tanam pohon, sementara mereka nebang, ini kan kontradiktif, " ujar Edo, sapaannya, saat membuka kegiatan penanaman pohon di Bukit Mende, Desa Cipondok, Kecamatan Cibingbin, Ahad (19/12) 


Ia menyebutkan, banyaknya penebangan ini tentu akan berimbas pada kondisi alam sehingga bisa timbul bencana. 

Ditambahkan Edo, Kabupaten Kuningan sudah mencanangkan sebagai Kabupaten konservasi, agar terus ditindaklanjuti dengan berbagai kegiatan di masyarakat untuk mengajak mereka cinta lingkungan. 

"Terus bagaimana jika di wilayah kita ujug-ujug berdiri pabrik, yang notabene berlawanan dengan semangat konservasi yang sedang kita gaungkan? Kuningan saat ini sedang banyak " diterror " dengan perijinan, nanti jangan-jangan hutan hijau kita makin banyak berubah jadi hutan perumahan dan hutan pabrik, ini jangan sampai terjadi," sindir anak bungsu Aang Hamid Suganda ini. 

Makanya, Edo berprinsip, untuk "melawan" perusakan alam, Ia akan lebih berkelahi dengan yang mengusulkan ijin daripada membiarkan hutan dan lahan pertanian  semakin berkurang. 

"Sebagai ketua koordinator pengawasan investasi di Kabupaten Kuningan, Saya tidak akan  membiarkan lahan hijau kita semakin berkurang dan fungsinya diambil oleh sesuatu hal yang menimbulkan limbah dan lainnya, " kata Edo. 

Sementara, Ketua Panitia Penanaman Pohon "Babarengan Ngarumat Seke Cai" yang juga Sekretaris Gema Jabar Hejo Kuningan, Nanang Subarnas mengatakan pihaknya sengaja berkolaborasi dengan para penggiat lingkungan di Kabupaten Kuningan untuk bersama-sama melangkah agar mata air da  lahan hutan bisa terjaga dan dirawat. 

"Bahkan kalau bisa kita memiliki kawasan hutan lindung di sekitar Kuningan Timur ini. Karena di kawasan sini seringkali terjadi bencana alam dan kekeringan, ini pasti karena kurangnya keseimbangan alam yang terjadi, " ungkap Nanang. 

Diakuinya, GJH memiliki fokus pelaksanaan kegiatan sengaja diarahkan ke Kuningan Timur dan sekitarnya. 

"Selain penanaman ini, kami berkolaborasi dengan semua pihak untuk bisa mengedukasi generasi penerus dari kalangan pelajar agar cinta alam dan hutan. Kita punya program Eco Education yang dilaksanakan  di sekolah-sekolah untuk mengajarkan  anak muda giat membudidayakan tanaman dan menjaga kelestarian alam, " paparnya. 

Dalam kegiatan menanam 1500 bibit pohon di Desa Cipondok ini, GJH tidak bergerak sendiri. Mereka merangkul banyak komponen masyarakat agar bisa bersama-sama menjaga dan memelihara hutan di sekitar mata air. 

"Air adalah sumber kehidupan. Begitu pula dengan oksigen yang kita hirup. Jika anak cucu kita ingin bahagia, kita harus mewariskan mata air, bukan air mata. Caranya yakni dengan merawat mata air dengan sebaik-baiknya dan menanam pohon untuk menjaga oksigen tetap ada, " tutup Nanang. 


Kegiatan penanaman pohon tersebut diikuti ratusan perwakilan komponen masyarakat peduli lingkungan dan hutan di Kuningan. 

Tercatat ada 27 komunitas yang ambil bagian dalam  kegiatan tersebut, termasuk instansi pemerintah, swasta dan masyarakat. (N ars) 

Diberdayakan oleh Blogger.