Ads Top

Penanganan Limbah Kohe di Lereng Ciremai 'Dikeroyok' Lintas Sektoral

Sejumlah perwakilan lintas sektoral sepakat penanganan limbah kohe di lereng Ciremai segera dituntaskan (foto: nars KR) 

KUNINGAN - Sejumlah perwakilan dari lintas instansi dan lembaga berdiskusi agar permasalahan limbah kotoran hewan, terutama dari hasil peternakan sapi di lereng Gunung Ciremai, tepatnya di Desa Cisantana, Kecamatan Cigugur, bisa teratasi secara tuntas. Diskusi yang diinisiasi oleh Aleg DPRD Kuningan, Sri Laelasari dan Kepala Balai TNGC, Teguh Setiawan, menghadirkan sejumlah perwakilan, diantaranya dari Bank Kuningan, Dinas Lingkungan Hidup Kuningan, Dinas Perikanan dan Peternakan Kuningan, Polsek Cigugur, Camat Cigugur, Kepala Desa Cisantana, KSU Karya Nugraha dan peternak setempat. 

"Hari ini kita bahas secara komprehensif terkait penuntasan masalah limbah kohe sapi yang belum selesai terutama untuk wilayah Desa Cisantana ini yang pada setiap musim penghujan selalu ada keluhan polusi dari limbah kohe yang disuarakan masyarakat, " papar Sri Laelasari yang juga anggota Fraksi Gerindra Bintang DPRD Kuningan ini, Jum'at malam. 

Baca juga:

Dalam diskusi tersebut, imbuhnya, pada intinya semua sepakat untuk memberikan bantuan sesuai domainnya masing-masing agar permasalahan limbah kohe di lingkungan masyarakat Desa Cisantana ini cepat selesai. 

Sri mengaku mengapresiasi langkah BTNGC yang telah membuat segmen lokasi percontohan penanganan limbah kohe pada peternak di Blok Lamping Kidang. Ke depannya, masih kata Sri, BTNGC juga akan membuat kembali tempat penanganan limbah kohe di titik lain di bagian selatan desa tersebut. 

"Kita juga sebenarnya mempertanyakan terkait pembangunan pabrik pengolahan limbah kohe yang peletakan batu pertamanya sudah dilakukan bersama Perumda Aneka Usaha, hingga saat ini tidak terdengar lagi progresnya seperti apa, " ungkap perempuan yang juga anggota Komisi 3 DPRD Kuningan ini. 


Terpisah, Kabalai TNGC, Teguh Setiawan, mengatakan, meski kandang-kandang sapi milik para peternak ini berada di luar kawasan TNGC, namun pihaknya tetap akan membantu agar penanganan limbah kotoran hewannya bisa dikelola secara benar. 

"TN sebenarnya pihak yang kena imbas dari limbah ini, karena kandang sapi berada di luar kawasan TN, namun kohenya mengalir ke dalam kawasan TN sehingga jelas akan menggangu aktivitas kegiatan di kawasan. Jadi kita akan upayakan agar limbah tersebut bisa tertangani secara benar, " ucapnya. 

Pihaknya tidak akan bicara ego sektoral, meski sebagai yang dirugikan, akan tetap mengupayakan supaya kohe yang dihasilkan peternakan sapi warga ini bisa ditangani dengan baik. 

"Seperti yang kita bangun di Blok Lamping Kidang, yang dulu lokasi itu penuh dengan kohe sekarang terlihat indah bahkan bisa dijadikan spot swafoto. Ini berkat kolaborasi kita bersama masyarakat, " paparnya. 

Di sana, imbuh Teguh, penanganan kohe dikonsep menjadi sebuah daya tarik wisata. Pengunjung Lamping Kidang, selain bisa menikmati pemandangan alam juga bisa sambil belajar bagaimana penanganan kohe. 

"Kita punya prinsip bagaimana musibah ini menjadi berkah. Semua kotoran hewan yang ada di Lamping Kidang itu, kita olah agar bisa memberikan manfaat buat masyarakat, " tandasnya. 

Pihak TN telah mengerjakan konsep kolaborasi bersama peternak di sana terkait bagaimana mengelola instalasi pengelolaan air limbah (ipal) dengan benar. 


"Tadi, kami juga mendapat masukan dari Pak Kades Cisantana, bahwa di bagian selatan kohenya belum tertangani. Maka kita di tahun 2022 besok akan menerapkan kembali penanganan yang sama seperti di Lamping Kidang, " paparnya. 

Upaya yang dilakukan pihak TN ini, masih kata Teguh, tidak akan berhasil tanpa adanya kerja keras dan komitmen semua pihak yang direalisasikan di lapangan. 

"Ini butuh suplemen juga dari berbagai pihak, contohnya dari Pemerintah Daerah. Untuk jangka pendek contohnya, butuh penanganan pipanisasi agar kebocoran kohe bisa ditanggulangi segera. Terus, untuk jangka panjangnya butuh penanganan kohe juga yang di luar kawasan TN, karena itu di luar jangkauan kita, silakan itu domainnya siapa, " gamblangnya. (Nars) 

Diberdayakan oleh Blogger.