Ads Top

 

Almarhum H Aang Hamid Suganda sempat dikenal dengan sebutan Aang Hotmix

KUNINGAN - Bupati Kuningan terdahulu yang memimpin Kabupaten Kuningan dari tahun 2003 sampai dengan 2013, H Aang Hamid Suganda telah berpulang. Almarhum menghembuskan nafas terakhir di RS Harapan Kita Jakarta pada Senin (20/6) malam sekira pukul 22:55 WIB
Selama hidupnya, ayah dari Wakil Bupati Kuningan, M Ridho Suganda ini dikenal tak kenal lelah untuk membantu masyarakat dari segi pembangunan berbagai aspek.
Berikut riwayat hidup Almarhum H Aang Hamid Suganda yang dilansir dari Suganda.org.


Sebelum menjabat sebagai Bupati Kuningan, Aang Hamid Suganda adalah seorang pengusaha yang bergerak di bidang konstruksi dengan menduduki posisi sebagai Direktur Utama dan Komisaris Utama. Aang juga aktif sebagai pengurus GAPENSI dan KADIN tingkat Nasional. Pada tahun 1999 - 2003 Aang dipercaya sebagai Manajer Team sepak bola asal ibu kota Persija Jakarta.

Perubahan sangat dirasakan sejak Aang Hamid Suganda memimpin Kabupaten Kuningan. Gaya kepemimpinannya yang khas serta merakyat dan visioner semangat membangun pemerintahan yang baik sesuai dengan prinsip- prinsip Good Corporate Governance. Gaya seperti itu sangat diperlukan untuk mengubah pola layanan pemerintahan dalam memberikan pelayanan yang baik kepada masyarakat. 

Baca juga:


Meski tanpa publikasi yang gencar, namun perubahan itu sangat dirasakan oleh masyarakat Kabupaten Kuningan. Aang telah menyusun dan melaksanakan berbagai macam program untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat meliputi sektor pertanian, pariwisata, pendidikan, kesehatan dan ekonomi kerakyatan. Pada tahun 2008 Aang secara mutlak terpilih kembali oleh masyarakat Kabupaten Kuningan memimpin Kabupaten Kuningan untuk kedua kalinya. Aang merupakan Bupati pertama yang berhasil memecahkan mitos Bupati Kuningan yang berhasil memerintah selama dua periode, Bupati sebelumnya hanya satu periode.
Index Pembangunan Manusia (IPM) masyarakat Kuningan yang meliputi aspek pendidikan, kesehatan dan perekonomian terus ditingkatkan. Bagi Aang, meningkatkan derajat kesejahteraan masyarakat akan berimbas terhadap sendi-sendi kehidupan lainnya. Dimana masyarakat akan merasakannya secara langsung keberhasilan pembagunan yang dilakukan oleh pemerintah. Dengan begitu, program pemerintah akan berjalan lancar dan dapat diterima oleh masyarakatnya. Untuk sektor pendidikan, pemerintah kini giat membangun gedung sekolah diseluruh pelosok Kuningan. Perbaikan itu dibarengi dengan keinginan meningkatnya kualitas pendidikan itu sendiri. Jika kualitas pendidikan bisa tercapai bukan hanya kuantitasnya saja, maka masyarakat akan menyadari betapa pentingnya pendidikan. Begitu juga dengan sarana kesehatan yang dibutuhkan oleh masyarakat, terus menjadi perhatian pemerintah. Pembangunan puskesmas serta sarana kesehatan lainnya, telah masuk ke dalam rencana strategis (renstra) Pemkab Kuningan. Jika derajat kesehatan tinggi, maka indek pembangunan manusia (IPM) juga dipastikan meningkat.

Di bidang ekonomi pemerintah terus melakukan perubahan signifikan. Pembangunan insfrastruktur jalan sebagai salah satu penunjang perekonomian, dinilai sangat penting. Kalau sarana jalan baik dan mulus, maka perekonomian masyarakat juga akan berjalan lancar. Masyarakat tidak perlu lagi mengeluarkan ongkos produksi yang mahal, karena jalannya bagus. “ Pendidikan, kesehatan dan ekonomi harus dipacu pembangunannya. Masyarakat Kabupaten Kuningan bahkan menjuluki Aang dengan sebutan Aang Hotmix, karena Aang bersemangat untuk membangun infrastruktur jalan sampai ke pelosok daerah terpencil.
Jiwa dan semangat kepemimpinan Aang lebih merakyat dan terkesan enggan protokoler, membuat hubungan antara Bupati dengan masyarakat kian dekat. Tak aneh jika kemudian tiba-tiba Aang muncul ditengah-tengah masyarakat dipelosok daerah terpencil untuk mendengar keluhan yang dialami oleh warganya tanpa ada pemberitahuan terlebih dahulu. Kehadiran seorang Bupati ditengah-tengah masyarakat tentu membangkitkan kepercayaan sekaligus semangat untuk membangun.

Konsep pemikiran Aang tentang lingkungan hidup pun sangat membumi, berawal kecintaannya terhadap lingkungan yang hijau, bersih, indah, dan lestari yang dinikmati semasa tinggal di Kota Bogor di mana memiliki Kebun Raya yang indah. Ketika Aang menjadi Bupati mendapati Hutan & Alam Kabupaten Kuningan sudah mulai rusak oleh karena pada tahun 2004 Aang mengusulkan Hutan Gunung Ciremai menjadi Taman Nasional Gunung Ciremai. Setelah itu Aang untuk menjaga kelestarian flora dan fauna di Kabupaten Kuningan kemudian Aang membangun Kebun Raya Kuningan. Aang juga telah mencanangkan Kuningan sebagai Kabupaten Konservasi di mana tidak diperkenankan Industri- Industri Besar yang merusak lingkungan didirikan di Kuningan. Untuk menggugah kepedulian masyarakat Kuningan Aang juga membuat program- program kreatif diantaranya PEPELING yaitu Pengantin Peduli Lingkungan, PEPELING diintegrasikan dengan Program KUA untuk mewajibkan Pengantin sebelum menikah diharuskan menanam pohon terlebih dahulu.

Untuk menjaga ketersediaan Pasokan Air Bersih Aang juga berhasil membangun dan merevitalisasi 37 Situ/ Embung/ Danau di Kabupaten Kuningan. Apabila daerah lain justru kehilangan situ/ danau sebaliknya dengan Kuningan justru semakin bertambah dan ditata dengan baik. Untuk menjaga kelestarian satwa burung dan ikan khas Kuningan, Aang membuat PERDA tentang Perlindungan Satwa Burung dan Ikan di mana Burung yang ada di pohon tidak boleh diburu sembarangan menggunakan senapan dan ikan- ikan yang ada disungai tidak boleh di racun menggunakan potasium karena akan membunuh seluruh ikan termasuk anak- anaknya yang masih kecil. Pengambilan ikan di sungai diperbolehkan dengan cara di pancing atau di jala di mana hanya ikan yang cukup besar saja yang terambil sedangkan anaknya dapat tetap hidup dan tumbuh menjadi besar. Perda tersebut telah berhasil menjaga kelestarian burung dan ikan khas Kuningan hal itu terlihat dengan makin banyaknya kicauan burung di pohon- pohon dan populasi ikan di sungai pun makin bertambah. (Nars/sumber: Wikipedia)

Diberdayakan oleh Blogger.