Ads Top

Pejabat Pemdes dan 2 Warga Desa Ciketak Ditangkap Polisi karena Kasus Penyuntikan Gas

Tiga tersangka pidana penyuntikan gas diamankan Polres Kuningan bersama ratusan tabung gas sebagai barang bukti, Press Conference Polres Kuningan, Senin (12/9) 

KUNINGAN - Seorang pejabat pemerintahan Desa Ciketak Kecamatan Kadugede Kabupaten Kuningan berinisial US (43 tahun) diamankan satreskrim Polres Kuningan pada Jum'at, 2 September 2022.


Ia bersama dua tersangka lainnya MS (45 tahun) dan A (37 tahun), ketiganya warga Dusun 1 Desa Ciketak Kecamatan Kadugede, diketahui melakukan dugaan tindak pidana penyalahgunaan pengangkutan dan atau niaga bahan bakar minyak bahan bakar gas dan atau likuivate petroleum gas atau LPG yang subsidi pemerintah.



Kapolres Kuningan AKBP Dhany Aryanda, SIK dalam keterangannya di depan awak media, Senin (12/9), di Mapolres Kuningan, menjelaskan bahwa ketiga tersangka diduga melakukan penyuntikan atau pemindahan isi gas bersubsidi ke dalam tabung gas berukuran lebih besar dengan tujuan menguntungkan diri sendiri.


Ketiga pelaku melakukan hal tersebut bertujuan untuk bisa memperjualbelikan gas non subsidi di bawah standar harga pasar.


Ketiga tersangka melakukan kegiatan penyuntikan gas dari tabung bersubsidi ke tabung non subsidi di sebuah Gerasi Pangkalan Gas yang beralamat di Dusun 1 Desa Ciketak milik tersangka US.

Kapolres Kuningan, AKBP Dhany Aryanda SIK, didampingi Wakapores, Kasat Reskrim dan Kasi Humas Polres Kuningan


"Dari para tersangka kami menyita barang bukti berupa satu unit kendaraan roda empat, dua buah alat suntik yang dimodifikasi, dua buah pipa kecil, kain lap, alat penyongkel seal, dan puluhan segel tabung berwarna orange," rinci AKBP Dhany didampingi Wakapolres Kompol Syamsul Bagja Bakhtiar dan Kasat Reskrim AKP M Hafidz Firmansyah.


Petugas juga menyita barang bukti berupa ratusan tabung gas baik yang ada isinya maupun yang kosong dari ukuran berat 3 kg (gas melon), 5,5 kg (warna pink), 12 kg (warna biru), 12 kg (warna pink) dan 50 kg (warna orange).


"Dari tersangka US, didapatkan bukti berupa kartu tanda pangkalan LPG 3 kg, surat izin usaha perdagangan kecil berupa perusahaan pangkalan gas, plang nama pangkalan dan beberapa lembar surat perjanjian pangkalan LPG," terang Kapolres.


Dari pengakuan tersangka mereka berhasil menyuntikkan isi gas melon ke dalam sejumlah 10 tabung gas ukuran 12 kg dan 20 tabung gas ukuran 5,5 kg.


Adapun keuntungan yang mereka dapatkan dari tindak pidana penyuntikan gas bersubsidi ini adalah sebesar Rp 100.000 per tabung untuk ukuran 12 kg dan Rp 50 ribu per tabung untuk gas berukuran 5,5 kg.


"Dari aksi mereka yang dilaksanakan selama 2 tahun ini negara mengalami kerugian sebesar Rp 1.324.800.000,-." sebut Kapolres Dhany.


Selanjutnya menurut pengakuan para tersangka Mereka menjual gas hasil suntik yang sudah terisi tersebut kepada masyarakat dan tokoh-tokoh yang ada di sekitar Kecamatan Kadugede.



Para tersangka dijerat pelanggaran pasal 55 undang-undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi yang telah diubah melalui pasal 40 dan pasal 55 undang-undang RI Nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja.


"Para tersangka terancam pidana penjara paling lama 6 tahun dan denda paling tinggi Rp 60 miliar," tandas Kapolres. (Nars)

Diberdayakan oleh Blogger.